Senin, 20 April 2015

Spirit Sudah, Tinggal Eksekusi



Oleh Ngainun Naim

Saya melihat ada peningkatan gairah menulis sekarang ini. Para penulis baru bermunculan dari berbagai macam profesi, mulai guru, dosen, ilmuwan, pengusaha, pegawai, pekerja, mahasiswa, hingga buruh. Rentang usianya pun sangat bervariasi, mulai balita, anak-anak, remaja, dewasa, hingga yang sudah berusia senja.
Gairah yang dimiliki pun bervariasi. Ada yang rendah, sedang, tinggi, dan naik turun. Ada yang sudah produktif menelurkan karya, ada yang sedang berjuang keras demi terbitnya karya perdana, dan ada juga yang baru berimajinasi untuk memiliki karya.
Begitulah. Fenomenanya memang sangat beragam. Justru karena keragaman inilah dunia menulis selalu unik dan kaya warna. Ia selalu memperkaya spirit untuk menorehkan karya yang berguna.
Cukup banyak yang ingin menulis tetapi tidak tahu jalannya. Apa yang harus dilakukan pun terasa gelap. Dalam ketidaktahuan inilah mereka akhirnya pasrah. Mimpi menulis pun digantung dalam asa.
Ada yang tahu jalannya tetapi tidak menapaki. Ada saja hambatannya. Hambatan itu bisa dari luar diri (eksternal), bisa juga dari dalam diri (internal). Jika hambatan berhasil diatasi, langkah di jalan menulis terbuka lebar. Jika gagal, akan terbuka seribu alasan untuk berdalih.
Tetapi ada juga yang sudah menapaki jalan kepenulisan ini. Mereka sesungguhnya sama dengan yang lain. Persoalan juga ada. Jalan terjal harus dihadapi. Tetapi mereka terus menulis.
Saya kira tipe ketiga inilah yang ideal sekaligus membedakan antara penulis dengan calon penulis. Sesungguhnya tipenya bisa lebih banyak lagi. Anda bisa mengembangkannya sendiri.
Saya sendiri menekuni dunia menulis dengan tidak mudah. Jalan terjal dan berliku menjadi bagian tidak terpisah saat memasuki dunia olah kata ini. Berkali-kali persoalan dan hambatan datang. Sampai sekarang saya masih belajar. Masih banyak hal yang harus saya pelajari.
Dalam menulis saya tidak memasang target muluk-muluk. Saya hanya selalu berusaha menulis dan menambah pengetahuan. Melalui tulisan sederhana yang saya buat, saya berharap bisa menginspirasi mereka yang membaca.
Saya merasa bahagia jika bisa membantu teman berproses menulis. Semoga saja inspirasi dari tulisan-tulisan yang saya buat menjadi berkah. Amin.
Buku The Power of Writing yang terbit januari lalu adalah wujud rasa syukur saya dalam menapaki jejak menulis. Melalui buku tersebut saya berharap semakin banyak orang yang mau dan mampu menulis.
Buku sederhana tersebut sudah dipesan oleh lebih dari 100 orang. Mereka ada yang sangat jauh--Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Sulawesi Selatan, dan kota-kota lain di Jawa--dan tidak sedikit dari teman-teman dekat. Semoga saja semakin banyak lahir penulis setelah membaca tulisan-tulisan saya.
Buku The Power of Writing sudah dibedah beberapa kali. Pertama kali dibedah di IAIN Tulungagung. Penyelenggaranya adalah Himpunan Mahasiswa Jurusan Hukum Ekonomi Syariah. Acara yang dilaksanakan di Aula Utama IAIN Tulungagung pada 17 Februari lalu tersebut diikuti oleh ratusan peserta.
Bedah buku kedua dilaksanakan pada 4 April 2015 lalu. Penyelenggaranya adalah UPT Perpustakaan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kesuma Negara Blitar. Pada acara tersebut hadir sekitar 100 orang peserta.
Bedah buku ketiga dilaksanakan pada Sabtu, 11 April 2015. Acara yang dilaksanakan di Aula STIT Sunan Giri Trenggalek tersebut menghadirkan dua orang pembedah, yaitu Drs. Widi Suharto, M.Pd (Dosen STKIP Trenggalek) dan Misbahus Surur, M.Pd (Dosen UIN Maliki Malang). Pada acara ini hadir tidak kurang dari 70 peserta, mulai siswa SMA, Mahasiswa hingga masyarakat umum.
 Pada ketiga acara bedah buku saya menemukan spirit yang hampir sama, yaitu spirit menulis. Hal ini terlihat pada pertanyaan dan perbincangan yang muncul dari para peserta. Intinya, spirit menulis sudah dimiliki, tinggal bagaimana menindaklanjuti dalam aksi. Salam

2 komentar:

  1. Salam kenal saya Pradana penulis buku "Praktis dan Mandiri Belajar Bahasa Jepang" terbitan Andi Offset.

    Silahkan dapatkan buku2 terbaru terbitan tahun 2015. Dan dapatkan diskonnya.

    http://goo.gl/muzD8w

    Silahkan kunjungi balik dan tinggalkan jejak alias komentar.

    -Hon Book Store-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali Mas Pradana.

      Hapus